//verifikasi //verifikasi Teks Drama Legenda Putri Tujuh - pendapat.id
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Teks Drama Legenda Putri Tujuh



Legenda Putri Tujuh
Asal Muasal Nama Daerah Dumai, Riau
 
Konon pada jaman dahulu kala, di daerah dumai berdirilah sebuah kerajaan bernama seri bunga tanjung.Kerajaan ini di perintah oleh seorang raja dan ratu  Sima. Raja dan ratu  ini memiliki tujuh orang putri yang elok nan rupawan, yang dikenal dengan putri tujuh. Dari ketujuh putri tersebut, putri yang paling cantik bernama putri mayang sari. Putri mayang sari memiliki keindahan tubuh yang sangat mempesona, kulitnya lembut bagai sutra, wajahnya elok berseri bagaikan bulan purnama, bibirnya merah bagaikan delima,  alisnya bagai selimut beriring.

Pada suatu hari, ketujuh putri sedang mandi di lubung sarang umaiKarena asik berendam dan tak menyadari ada beberapa orang yang melihat mereka, yang ternyata adalah pangeran empang kuala dan para pengawalnye .Secara diam diam pangeran pun jatuh cinta dengan salah satu putri.
7 putri bemaen air sambil tetawe
Mayang kemuning                  : kalian adik adikku sayang
Mayang melati                        :ade ape ayunda kemuning
Mayang kemuning                  : sungguhlah cantek rupe kalian
Mayang mawar                       : iye ayunda sangat beruntunglah kite memiliki rupe macam ni
Mayang melati                        : kakakku mayang kemuning. Kau punye rambut yang hitam lagi panjang dam tu lembut
Mayang kemuning                  : bise saje kau ini melati. *iklan*
Mayang lili                              : mayang kamboja kakakku kau punye mata yang indah sangat
Mayang kemboja                     : adikkku mayang lili kau pun punye kelebihan dibandingke kami
Mayang lili                              : benarkah ayunde? Apakah gerangan
Mayang kamboja                     : suara mu begitu merdu adinda, semua yang mendengarnya pasti sangat terpesona
*mayang lili berdendang
Mayang mawar                       : mayang anggrek kau sangat beruntung atas kepintaran yang diwariskan bunde kita kepadamu
Mayang anggrek         : terime kasih lah akak, sungguh karunia yang sangat mulie
M kemuning                : dan tentunya adik bungsuku mayang sari kau memiliki semua yang kami miliki
Mayang sari                 : terime kasih kakak kakakku aku sangat menyayangi kalian semue
Mayang melati            : kami juge sayang kalian adikku
Mayang mawar           : tak pernah bosan mandi kak sini, tempat nye sejuk sangat
Mayang kamboja         : dah tu air kak sini dingin buat tambah segar ajee
Mayang sari                 : aku tak pernah bosan mandi dan bermain kak sini
Mayang anggrek         : benarr adikku ayokite cubee bemaen disane
Mayang kemuning      : jangan jaoh jaoh putri mayang
Mayang mawar           : anggrek, kakak nak ikut
Mayang anggrek         : com lah kak
Mayang melati            : jangan lame, kite dah nak balik kak istane
Mayang lili                  : ibu pasti dah cari kite
Mayang anggrek, sari dan mawar       : iyeeeeeee


Ke tujuh putri pun lanjut bermain air dengan senangnye
Empang kuala             : aduhai siape  gerangan para putri cantek itu
Senopati                      : dimane gerangan pangeran?
Empang kuala             : di sanebawah lubung sarang umay kak disane
Senopati                      : pangeran benar sangat, mereka adalah putri dari Cik Sima
Empang kuala             : Cik Sima? Ratu dari kerajaan manesenopati?
Senopati                      : Cik Sima adalah ratu dari kerajaan seri bunga tanjung
Empang kuala             : oh kerajaan yang ade di dumai itu. Lihat putri yang paleng cantik itu sungguh mempesona d’umai d’umai
Senopati                      : anda memang tak pernah salah, die adalah putri bungsu dari Cik Sima dan tentunye die putri tercantik
Empang kuala             :aku sangat jatuh hati padanye
Beberapa hari kemudian sang pangeran meminta ibunye ratu melani untuk melamar putri tersebut
Empang kuala             :ayahanda ibunda  ade yang ingin aku bicarakan
Ratu melani                 :apakah gerangan itu wahai anakku?
Empang kuala             :ananda rase umur ananda dah cukup untuk membinarumah tangga
raja empang kuala       : siapekeh gerangan yang telah mencuri hati mu nak?
Empang Kuala            : ia adalah putri dari kerajaan seri bunga tanjung ibunda
Ratu m                                    : berarti itu adalah putri dari Cik Sima
Empang Kuala                        :iye bunda
Raja melania                :apakah keinginan mu sudah bulat nak?
Empang Kuala                        :tak pernah sebulat ini ayahda , antarkanlah tepak sirih ini kepada keluarga seri bungatanjung
Ratu m                                    : baiklah anakku, ibunda dan ayahanda  akan melakukannye buat kau
Sesampainya di kerajaan seri bunga tanjung ratu melani beserta pengawalnya disambut baik oleh raja dan ratu sima.
Raja sima                     : selamat datang di kerajaan kami,
Raja Melani                 : terima kasih atas sambutanye raja sima
Ci sima                        :itudah jadi tugas kami, ape yang buat  raja dan ratu  melani datang dari kerajaan tetangga?
Ratu Melani                : kami  bermaksud untuk meminang putri cik sima
Cik Sima                     :ape maksud anda? Saye tak mengerti
Ratu Melani                : saye ingin meminang salah satu putri anda utuk dinikahkan dengan anak saye
Raja sima                     : kami punye tujuh putri
Raja melania                : bisakah kami melihatke tujuh putri tersebut?
Cik Sima                     : baiklah, dayang tolong bawa ke tujuh putri ke ruang penyambutan.
Dayang                        : baiklah yangmulia.
Ketujuh putri pun datang
Cik Sima                     : inilah ketujuh putriku. Putriku tersayang silahkan perkenalkan diri kelian kepada ratu melani
Mayang kemuning                  : saye putri mayang kemuning. Saye suke menjahit dan merajut
Mayang melati                        :saye putri mayang melati saye suke berenang
Mayang mawar                       : saye putri mayang mawar sayesuke memasak
Mayang angggek                     : saye putri mayang anggrek saye suke menari
Mayang kemboja                     : saye putri mayang kemboja, saye suke berkebun
Mayang lili                              : saye putri mayang lili saye suke membaca
Mayang sari                             : saye putri mayang sari saye suke berkuda
Cik Sima                     : inilah anak anak saye, manakah yang ingin ratu pinang?
Ratu Melani                : sebenarnye anak saye ,pangeran empang kuala suke dengan mayangsari putri bungsu ratu
Cik Sima                     : bagaimane ye ratu*bingung
Ratu Melani                : ade apekah ratu?
Raja sima                     : maaf ratu, kami tak bise menerima pinanngan ratu
Raja Melani                 : mengape begitu ratu? Kami kan telah bemaksud baik?
Cik Sima                     : ye saye paham dengan maksud ratu, tetapi adet kerajaan kami tak bise terime itu
Raja sima                     : iye ratu , ape bile kami melanggar. Bahaye lah yang  kami dapatke.
Raja Melani                 : apakah adet kerajaan tersebut?
Cik Sima                     : putri tertua lah yang berhak menerime pinangan terlebih daluhu dibanding putri lainye
Ratu Melani                : saye mohon anak saye ingin sekali mempersunting mayang sari     
Cik Sima                     : akan tetapi kami tak bise melanggar adet tersebut
Raja melani                 : apakah tidak ade cara lain
Cik Sima                     : tak bise raja, sekali lagi mohon maaf benar saye tak bise menerima lamaran itu
dengan perasaan kecewa ratu melani dan pengawalnya pun kembali ke kerajaan
Sesaimpainya di kerajaan para pengawal ratu meilani tadi pun menghadap kepada pangeran empang kuala
Empang Kuala                        : kenape kalian bawa kembali tepak sirih itu?
Senopati                      : ampun baginda, kami tak ade maksud untuk mengecewakan tuan
Empang Kuala                        : bicare ape kalian? Ape yang kalian maksud?
Senopati                      : keluarge kerajaan seri bunga tanjung belum bersedia untuk menerime pinangan tuan untuk memperistri putri mayang sari
Empang Kuala                        : ape! Pinangan saye ditolak?
Senopati                      : iye baginda, Cik Sima sendiri yang menolaknye
Empang Kuala                        : ape penyebabnye?
Senopati                      : Cik Sima ……..
Empang Kuala                        : cepatlah bicara!
Senopati                      : Cik Sima beralasan bahwe adet mereke menetapkan jika anak tertue belum menikah maka anak bungsu juga belum boleh dipinang oleh siapapun
Empang Kuala                        : adet macam ape iituu!
Senopati                      : hanya itu yang saye tahu pangeran
Empang Kuala                        : kurang ajar, mereka telah melecehkanku!
Senopati                      : ampun pangeran
Empang Kuala                        : mereka telah membuatku murka! Siapkan pasukan lain sekarang juga
Senopati                      : untuk ape pangeran?
Empang Kuala                        : kite akan menyerang kerajaan  seri bunga tanjung
Senopati                      : apakah anda bersungguh sungguh pangeran
Empang Kuala                        : tak usah banyak bicara, cepat laksanakan perintahku sekarang juga
Senopati                      : baiklah pangeran hamba mohon undur diri
Empang Kuala                        : lakukan sesegera mungkin
amarah yang telah menguasai pangeran empang kuala sudah tidak dapat dibendung, sang pangeran pun segera bersiap untuk menyerang kerajaan seri bunga tanjung.Sementara itu di kerajaan seri bunga tanjung ,Cik Sima telah memperkirakan bahwa kerajaan ratu meilani akan menyerang kerajaan merempang Kuala.
Cik Sima                     : dayang, cepat panggil penasehat kerajaan kite
Dayang                        : baiklah ratu
Lalu datanglah penasehat kerajaan
Penasihat                     : ape yang membuat raja dan ratu memanggil hamba kemari
Raja sima                     : ade sesuatu yang ingin kami bicarakan
Penasehat                    : permasalahan apakah raja?
Cik Sima                     : setelah aku menolak pinangan dari putra ratu meilani, pasti empang kuala tak terime
Penasehat                    : apakah yang ratu pikirkan sekarang
Cik Sima                     : pasti mereka telah merencanakan penyerangan terhadap kerajaan kite. Ape yang harus kite perbuat sekarang?
Penasehat                    : itu sebuah permasalahan yang cukup pelik wahai ibunda ratu. Kite harus bepikir jernih untuk menyelesaikenye
raja Sima                     : oleh karena itulah aku meminta pendapatmu wahai penasihatku
Penasihat                     : tidak bisakah kite menempuh jalur damai wahai ratu?
Cik Sima                     : kurasa tak bise sebab pasti empang kuala sudah sangat murka terhadapku karena pinanganye kepada mayang sari ditolak
Penasihat                     : kenape kita tak mencobenye dulu?
Raja  Sima                   : tak usah, karena akan percume
Penasihat                     : baiklah ratu jikalau begitu,sebaiknya kite siapkan prajurit yang akan melawan kerajaan itu sebelum mereka datang menyerang
Cik Sima                     : benar, cepat siapkan prajurit kite. Tetapii…
Penasihat                     : tetapi ape wahai ratuku?
Cik Sima                     : bagaimanakah dengan ke tujuh putriku
M kemuning                : ibunda tak usaah mengkhawatirkan kami, kami akan membantu kerajaan kite
M kemboja                  : kakak benar, kami akan membantu dengan tenaga kami bunda
M sari                          : keterampilanku berkuda bise dipergunakan bunda, aku bise ikut berperang
M lili                            : wahai adikku mayang sari, sebaiknye biar kami saja yang membantu ibunda. Engkau sebagai adik bungsu harus selalu kami lindungi
M anggrek                   : iye, mayang lili benar sebaiknye engkau berade di dalam istana saja
Penasehat                    : wahai putri tujuh, hamba mohon diri untuk memberikan pendapat
M mawar                     : silahkan penasihat, pendapat apakah yang menurutmu baik untuk kami semua
Penasehat                    : ade baiknye jika kalian bersembunyi terlebih dahulu
M melati                      : ape maksudmu? Kami tak akan membiarkan ibunda kami berperang sendirian
M kemuning                : melati benar, itu adalah hal yang mustahil
Penasehat                    : tetapi itu demi kalian sendiri, kalian bise terbunuh jika tetap nekat
M mawar                     : birkan kami terbunuh asal kerajaan ini tetap berdiri
M lili                            : kakak benar, kami akan berjuang sampai titik darah penghabisan
Penasehat                    : tetapi para putrii
Cik Sima                     : ape-apean kalian? Tentu ibu tak akan membiarkan kalian ikut campur dalam perang ini, kalian bise mati terbunuh sie sie
M sari                          : tetapi ibunda, kami tak bise membiarkan ibunda berjuang sendirian
M kemboja                  : iye ibunda
Raja sima                     : tidak! Jangan membantah. kata-kata ibundamu  Dayang siapkan perbekalan dan perlengkapan para putri tujuh untuk tiga bulan kite akan menghantarkan mereka ke suatu tempat.
Dayang                        : baik raja
M kemuning                : kami hendak dibawa kemaneayahanda?kami ingin tetap disini
Penasehat                    : tenang saja wahai putri mayang kemuning, kalian akan dibawa ketempat yang aman agar nyawa kalian selamat.
Setelah semua perlengkapan siap, Cik Sima penasehat dan para dayang dibawa ke suatu lubang yang terletak cukup jauh dari kerajaan.
Cik Sima                     : wahai para putriku, kalian harus bersembunyi disini selama tiga bulan sementara ibu akan menghadapi kerajaan pangerang empang kuala
M lili                            : kami takut ibunda
Penasehat                    : tenang saja, para dayang akan menemani kalian selama berada disini
Mayang kamboja         : bagaimana kah kami akan tidur di tempat seperti ini ibunda
Mayang anggrek         : bagaimana jika persediaan makanan sudah habis, kami pasti kelaparan
Mayang mawar           : tenanglah mayang kamboja dan mayang anggrek semua yang di perintahkan ibunda adalah yang terbaik untuk kite
Mayang sari                 : percayalah kakakku kita pasti bisa melewati ini semua
Mayang melati            : kite kan tujuh putri, kite harus terus bersama
Mayang kamboja         : jikalau memang seperti itu, baiklah
Mayang lili                  : semoga saje kite dapat ngejalani hal ini sampai selesai para saudaraku
Cik Sima                     : sudah, jangan khawatir anakku. Kakak kalian mayang kemuning akan menjaga kalian selama disini
M kemuning                : baiklah ibunda, aku akan menjaga mereka semua
Mayang lili                  : jangan lame ibunda
Mayang mawar           : iye mayang lili benar, kami pasti akan sangat merindukan ibunda
Penasihat                     : tenanglah para putri,doakan saja semuanya berakhir dengan cepat
Mayang anggrek         : kalo begitu ayo kite masuk kedalam, putri mayang
Mayang mawar           : selamat berjumpe kembali ibunda
Cik Sima                     : jaga diri kalian dan ingat jangan keluar dari sini sebelum ibu menjemput kalian kembali
M sari                          : baiklah ibunda
Ketujuh putri pun sangat bersedih ketika ibunda mereka  mulai meinggalkan mereka di dalam lubang tersebut, mereka takut ibunda nya tidak menjemput merekaa kembali kesitu. Setelah menghantarkan ketujuh putrinya, sang ratu kembali ke kerajaanya untuk melawan pasukan pangeran empang kuala. Setelah tiga bulan menjalani perang, pasukan Cik Sima semakin terdesak dan tak berdaya, akhirnya kerajaan seri bunga tanjung dapat dihancurkan perlahan. Rakyat banyak yang tewas. Melihat kondisi itu lalu Cik Sima berinisiatif untuk menemui jin yang sedang bertapa di bukit hulu sungai.
Raja  Sima                   : pengawal kerajaan kite sudah hancur, rakyat sudah banyak yang tewas. Ape yang harus diperbuat sekarang?
Penasehat                    : bagaimana jika kita meminta bala bantuan dari seorang jin
Cik Sima                     : jin? Idemu cukup bagus, bagaimana dengan meminta bala bantuan jin yang sedang bertapa di bukit hulu sungai
Penasehat                    : ratu benar, dengan demikian kite dapat menguatkan kerajaan kite seperti semula ibunda ratu
Raja  Sima                   : baiklah, suruh dua pengawal untuk menemui jin yang sedang bertapa di bukit hulu sungai umai untuk meminta pertolonganya agar dapat mengalahkan pasukan empang kuala
Penasehat                    : cepat perintahkan mereka!
Pengawal                     : baik ibunda ratu, kami akan melaksanakan perintah tersebut
Pergilah dua pengawal tersebut ketempat bertapanya jin. Sesampainya disana para pengawal tersebut segera menyampaikan keinginan mereka
Pengawal                     : permisi ya tuan jin yang sedang bertapa
Jin                                : siape yang berani ganggu bertapah saye?
Pengawal                     : kami para pengawal utusan dari negeri seri bunga tanjung ya tuan jin
Jin                                : ape maksud kalian bedue datang ke saye?
Pengawal                     : kami diperintahkan oleh ratu kami yaitu Cik Sima untuk mengalahkan pasukan kerajaan dari pangeran empang kuala
Jin                                : ape hal di kerajaan ratu Cik Sima?
Pengawal                     : kami sudah sangat terdesak karena pasukan telah memporak-porandakan kerajaan kami. Oleh karena itu bantulah kami wahai tuan jin
Jin                                : baiklah karena kalian utusan dari Cik Sima, aku akan membantu kalian wahahahaha
Pengawal                     : terima kasih banyak tuan jin
Jin                                : same-same sampaikan salamku kepada tuan ratu
Pengawal                     : baiklah, kami mohom pamit
Jin                                : aku akan memulai menghancurkan mereka malam ini
Setelah itu kembalilah para pengawal ke kerajaan seri bunga tanjung dan menyampaikan pesan itu bahwa jin bersedia membantu kerajaan tersebut.
Sementara itu di dalam lubung
Mayang aggrek           : kakak, ibu kemana?sudah sangat lame kite disini
Mayang lili                  : iye kak, persediaan makanan kite sudah menipis
Mayang sari                 : tenang saje kakak kakakku pastilah sebentar lagi ibunda datang menjemput kite disini
Mayang kemuning      : mayang sari benar, sabarlah adik adikku
Mayang kamboja         : aku lelah kak tidur disini
Mayang melati            : tempat ini sangat tidak enak berbanding jauh dengan keadaan di kerajaan kite kak
Mayang anggrek         : iye benar, kami ingin cepat keluar dari sini
Mayang mawar           : sabarlah sebentar
Mayang sari                 : iye kak mayang mawar benar, kite harus bersabar
Mayang melati            : tetapi kak mayang kemuning
Mayang kemuning      : sudahlah jangan bertengkar lagi adik-adikku kite harus percaya dengan ape yang dikatakan ibunda dan penasihat
Mayang melati            : iye kakanda benar

Sementara itu suatu malam di tempat peristirahatan empang kuala,terjadi peristiwa yang sangat mengerikan. Secara tiba-tiba pasukan empang kuala tertimpa beribu-ribu buah bakau yang jatuh dan menusuk ke badan mereka.Tak sampai separuh malam, pasukan pangeran empang kuala dapat dilumpuhkan. Pada saat pasukan empang kuala tak berdaya, datanglah utusan ratu Cik Sima menghadap sang pangeran.
Empang Kuala                        : hei siape kalian? Penyusup!
Pengawal                     : kami bukan penyusup, kami utusan kerajaan seri bunga tanjung
Empang Kuala                        : ape hal kalian kemari?
Pengawal                     : kami diutus untuk menyampaikan pesan dari Cik Sima agar pangeran berkenan untuk menghentikan peperangan ini, perbuatan kite telah menghancurkan bumi sakti rantau bertuah. Salah satu akibatnya adalah hancurnya pasukan pangeran empang kuala semalam.
Empang Kuala                        : benarkah begitu? Baiklah aku akan menghentikan peperangan. Aku tak mau para pengawalku yang tersisa menjadi korban berikutnya
Pengawal                     : baiklah, kami akan memberitahukanya kepada ibunda ratu
Empang Kuala                        : aku yang akan menemuinya secara langsung
Sadarlah pangeran kuala bahwa dirinyelah yang memulai peperangan tersebut. Lalu pergilah ia menghadap sang ratu Cik Sima
Empang Kuala                        : Baginda raja dan ratu, maafkanlah saye karena telah memerangi kerajaan seri bunga tanjung
Raja sima         : tak pape,kami dah maafkan engkau
Cik sima: iye kami semue dah maafkan engkau empang kuala
Empang Kuala                        : terima kasih raja dan ratu
Sepulangnya pangerang empang kuala, Cik Sima pun mendatangi lubang dimana ke tuujuh anaknya bersembunyi.Alangkah terkejutnya Cik Sima melihat para putrinye sudah tidak bernyawa lagi. Ternyata ratu Cik Sima baru teingat bahwa die Cuma kasih bawak persediaan makanan dan perlengkapan Cuma untuk 3 bulan sedangke perang besame kerajaan pangeran empang kualla dah terjadi 4 bulan.
Cik Sima                     : putriku maafkanlah ibunda yang lupe pada kalian. Maafkan
Setelah peristiwa itu Cik Sima pun sakit sakitan dan akhirnya meninggal dunia, dan sejak saat itu pula masyarakat dumai meyakini bahwa nama kota Dumai berasal dari kata d’umai’ yang selalu di ucapkan oleh empang kuala ketika melihat kecantikan putri mayang Sari.

1 comment for "Teks Drama Legenda Putri Tujuh "